Monday, June 21, 2010

Perjalanan Kenangan

Cuti sekolah baru ni..aku ngan famili pergi Johor, rumah mak sedara orang rumah...on the way tu aku lencongkan kereta keluar Tol Machap. Sebenarnya banyak kali jugak aku turun Johor tapi tak pernah pun keluar kat Machap. Oleh kerana tak ade benda yg urgent dan rushing aku keluar kat situ ...saje je meniti kenanganx2 lama yg dah 24 tahun aku tinggalkan.

Perjalanan dari Tol ke bandar Simpang Rengam kira x2 11 kilometer terasa asing sedikit. Kalau dulu permandangannya penuh ngan pokokx2, dan aku boleh katakan ada sawah padi di kiri dan kanan jalan walaupun negeri Johor bukanlah pengeluar beras seperti Kedah..tapi skrg semuanya dah tak ade...yang byk kilangx2 .Yang tunggu menanti bas(kebetulan Hari Sabtu,hari 6 utk mereka bercuti agaknya) ramai pekerjax2 dr luar..muka bermacamx2 ...bangla ade, indon ade, negro ade,vietnam ade...semua ada.

Sampai Simpang Rengam ..byk betul perubahan..tak seperti dulu.Skrg dah Majlis Daerah Simpang Rengam ..kalau masa dulu..Majlis Daerah Kluang Selatan.(kalau tak silap aku lah)...tiba kat simpang tiga ke Rengam aku belok ke kiri. Yang aku perasan balai polis masih sama, klinik kesihatan dan juga masjid Simpang Rengam. (dulu tempat orang kem sembahyang jumaat)... depan tu sikit sekolah agama kerajaan johor ..aku sekolah kat situ sampai darjah 5 ikut silibus negeri Johor.

Byk yg dah berubah ..rumah dah mula byk ....simpang Kg Cokro dan Shaari pun ..aku dah tak boleh perasan.Sebelum sampai ke kem ( aku panggil kem sebab masa aku duduk situ dulu...kem Polis hutan Bn 8...skrg PGA 5) dah ade taman perumahan ...Sampai ke kem aku terus ke Rengam tengok sekolah lama.

Masa dulu estet getah dan kelapa sawit..skrg ni semuanya dah kelapa sawit...signboard Sime Darby sepanjang jalan...skrg dah ade lorong sikal sampai ke Rengam.

Rengam tak byk berubah ..masih seperti dulu jugak...hanya yang aku perasan bus stand dia jer dah tukar tempat kat bekas panggung Hijau(aku tak tahu nama..tp bangunan dia warna hijau dulu.

Aku kedepan lagi...masuk sekolah SMDHHY dan sek. ren Jubli Intan....tempat penuh kenangan....nak cerita pun tak abis. Aku ceritakan kat anak aku lebih kurang dan ambik gambar turun balik ke jalan Simpang Rengam

depan tembok sekolah rendah aku...dulu sini bukan laluan utama...zaman aku sekolah sini dulu guru besar dia ex-soldier...mejar cikgu Samion Syukur asyik x2 bersih dan jgn buat bising..perumpamaan yg masih aku ingat...kalau jarum jatuh pun saya boleh dengar..kau orang bayangkan punya lah dahsyat supaya orang nak senyap..jarum jatuh pun boleh dengar

sekolah menengah sampai form 4...sebelah ngan sekolah rendah aku jer...aku suka cogan kata sekolah ni TERIMAKASIH KERANA HADIR KE SEKOLAH macam tak kena jer bunyi nya seolahx2 menunjukkan sekolah nie budakx2 suka pontengx2...jgnlah marah aku pulak...aku sekolah sini tak pernah ponteng dan tak pernah cabut kelas...yg aku tahu tak mengikuti pelajaran dlm kelas walaupun ada dalam kelas sebab aku malas..last..kena denda cikgu berdiri luar kelas..nak cover malu bila awek lalu..aku buatx2 tengok kat atas...yang pasti nya aku tak ponteng kelas


skrg dah ade form 6 ngan asrama sekali agaknya lah...pasal dah byk bangunan ...masa aku dulu padang sekolah dibuat oleh kor jurutera ATM..time PJ murid x2 kena bawak rumput..Yang kelakarnya dalam satu padang macamx2 jenis rumput ade..cow grass ade, carpet ade...aku tak pernah bawak ..selalu..mintak member atau bagi dua ...yg penting ade bawak..besar kecil lain cerita.

Ini kedai mak kawan aku masa dulu(Jefri) .. skrg dah jadi workshop kereta..budak sekolah selalu beli makanan selain kantin sekolah ataupun makan masa stay back...dimane kah skrg...aku pun tak tahu..masa duduk Pandan Indah dulu ...anak kakak dia ade sewa kat bawah floor apartment yang sama tapi abis camtu jer

Lepas tu aku pergi ambik gambar bas kat bandar Rengam yg menghubungkan Kluang dan Simpang Rengam...ade dalam fesbuk sekolah, sorang ade komen bas hijau merah ade lagi ker....masih ade lagi...tak berubah seperti bandar Rengam jugak seperti dulu...tengoklah gambar x2 bawah ni


Bus stand dia jer baru...

Perjalanan dari Rengam ke Simpang Rengam seperti masa datang ..dulu ade estet CEP 1 sampai lah 4...perumahan boleh nampak dr jalan besar skrg dah tak ade ...yang nampak seperti tadi pekerja x2 asing sedang menunggu bas . Estet ni dulu lah aku ngan ayah aku pergi jerat burung wakx2 dan ayam hutan....pernah jugak cari spider utk lawan..kah..kah..kah...spider pun boleh buat lawan

Sampai kat kem aku terus masuk kiri dan berhenti kat pondok kawalan..dan bertanya kat anggota polis yg berkawal tujuan aku datang nak tengok rumah lama dan nak tunjukkan ngan anakx2 aku..dia orang suruh aku masuk bilik pengawal dan aku explainlah kat ketua pengawal. dia tanya tahun bila duduk , berapa tahun, lorong berapa...dia cakap dah byk dirobohkan ..nak diganti ngan yg baru..tapi akhirnya dia benarkan setelah aku cakap nak tunjuk rumah kat anakx2 aku.

Aku duduk dalam kem...rumah nombor 1255 C Lorong Kelantan 2. Banyak benda kat berlaku kat sini..member ramai...batch aku (lahir 69) lah yg paling ramai..kalau siapa kenal Kamal Affendi Hassim (penganalisa jenayah, one of the committee dlm kes polis tempak Aminulrasyid,Shah Alam) duduk kat lorong ni jugak..dia dua tahun tua dari aku..dia ni dari kecil dah macam Mc Gyver ...benda yang paling aku tak leh lupa ngan dia nie satu...masa emak ngan abah dia tak ade ..aku lepak kat rumah dia ..dia nak tunjukkan kat aku satu experiment pasal glass kaca kat coffee table set sofa emak dia. dia cakap kaca tu tahan ..kalau dia dropkan botol sos atas kaca tu pun tak akan pecah...dia pun pergi ambik botol sos dan jatuhkan atas coffee table tu...ape lagi berderai kaca tu...nak ketawa pun ade..takut pun ade ..dia ngan otak Gyver pergi ambik plywood gergaji lebih kurang dan ambik alas meja tutup meja tu...aku pun apa lagi balik..takut subahat...
Hanya nombor 2 yg tertinggal dan papan nyer dah menyembah bumi
inilah rumah kenangan aku..tingkap tu lah meninggalkan parut kat dahi aku

Pokok delima tu ..kalau tak silap aku dah lama ade kat situ...mungkin ditebang ..tumbuh balik kat dahan lama.Dlm proses up date blog ni...Lin, member zaman kecik baru invite dlm fesbuk duduk kat lorong ni jugak...rumah dia 1255 E, selang dua rumah dr rumah aku..

Lepas tu pegi kat hujung berek..zaman aku dulu kita orang panggil tanggga (pasal ada tangga tinggi kat situ utk pergi padang Mopiko (aku pun tak tahu kenapa org panggil camtu...atau aku yg silap)

Inilah padangnya...ambik gambar dr atas tangga..dulu aku rasa besar betul padang ni...bukan ape kalau mlm x2 nak gi ngaji rumah cikgu Naim(ustaz) sebelah surau tu rasa jauh jer...bangunan biru tulah surau..padang ni dulu tak ade rumput..kalau main bola terjatuh mahu terkoyak kulit...kalau hujan satu bahagian tu air bertakung byk nya berudu...Alhamdullilah, ngan Cikgu Naim ni lah aku katam Al-Quran dan tahu serba sedikit baca Quran. Dia, siang kerja cikgu sekolah agama.
Surau....kalau bulan puasa penuh giler...pasal ade 'more'..aku dah rakaat kedua puluh sembahyang terawih baru sampai...itu nama nya jamak terawih untuk makannnn ha..ha...ha...lagi satu ..kalau nak raya ni..kita org main mercun siap ngan berlawanx2...selalu berek atas lawan berek bawah ( atas lorong kelantan , bawak kebanyakkannya lorong melaka dan yg sekutu ngan nya lorong trengganu, kita orang panggil kampung monyet..kah..kah..kah teramat nostagia)..anak polis main mercun

Lepas tu ... keluar balik...sampai hall (dewan utama) singgah kejap ambil gambar...sini byk jugak kenangan..setiap bulan ade wayang terbuka..time tu yg malas nak gi ngaji..

Inilah multi purpose hall...zaman aku tadika dulu ..kelas dlm hall open air jer camna nak masuk belajar....setiap benda lalu mesti tengok..namapun tadika makan..wayang, hari polis punyer event pun kat sini...aku pernah naik pentas astaka masuk kuiz hari polis lawan ngan budak luar...hancur ....name jer anak polis kuiz mengenai polis pun tak tahu...ha..ha..ha
Inilah gambar bangunan baru dlm pembinaan..gambar ambik dr lorong nak masuk ke surau...lorong melaka 2

Aku terus ke sekolah agama ( sekolah agama kerajaan Johor dlm kem).Sekolah ni lantai papan ..kalau berjalan kita boleh tahu..nak buat bising pun best...kalau cikgu dtg jer cepat x2 diam..kah..kah...kah...teringat cikgu salleh ...kuat tido (mintak maaf cikgu,kalau tak mintak maaf ilmu tak berkat)...dia kalau nak tido, dia suruh kita baca buku dan dia letakkan buku depan kepala dia. Cikgu ni selalu buat spot check kuku panjang (mentangx2 lah bini dia nurse)...sekolah ni meja tulis dia jenis papan plywood kertas ..tengah dia dah melengkung ..aging..aku kalau kuku panjang taruhlah tangan kat tengah..bila cikgu nak ketuk pakai pembaris papan yg 3 kaki tu ..selamatlah sikit..tapi kdgx2 dia tahu ..kena balik lah..dia cikgu agama yang best...rockers ..kereta ford escort dia pun make-up macam budak rock..itu zaman awal 80an tu



tak sangka aku dulu belakang sekolah ni semak ..ade longkang besar..baru kampung monyet (lorong terengganu)..sekarang dah kena roboh dah buat flet tu..macam kat Putra Jaya pulak
dulu sini ade gate belakang sebelah sekolah agama tu...jalan nak pergi padang, latihan hutan dan juga paling bestnya jalan nak ke tasik dan water fall ..tempat aku bermandi manda. sebelum ade projek penjara depan kem, tasik ni air nya jernih habis..sampai boleh tengok ikanx2 kat bawa tu...water fall ni pulak dlm kebun getah..dlm 100 meter nak sampai dah dengar air terjun ni..budakx2 baik tak tahu cerita ni semua..Jalan nak ke tasik ni boleh ikut kampung monyet ataupun kat tepi sekolah ni jer...Ada satu hari sebelum pergi sekolah agama aku pergi mandi tasik dulu..entah macammana seluar boleh terbasah ...dgn seluar tu aku masuk kelas

Lepas jer tengok kawasan sekolah agama tu aku pun terus keluar ..haripun dah dekat pukul 6 ptg...entah bilalah aku sampai lagi kat sini setelah 24 tahun aku tinggalkan...penuh kenangan ..mana memberx2 lama aku

Sebelum masih Highway kat susur keluar Simpang Rengam aku lajakkan kereta aku sikit ke depan ..Parit Hassan..rumah emak member lama aku ...member aku (Kusaini Abd Razak) ni sama sekolah kat Jubli Intan dan sekolah Dato' Hassan Yunos...dia bukan anak polis..ayah dia kerja kat kilang kat Rengam..bayangkan dari darjah satu sampai form 4 (sampai bulan March)..satu kelas..duduk pulak sebelah meja. Dulu orang tua dia rumah kat jalan masuk Estet SiaPeng (betul ker nama Estet ni)..lepas tu pindah kat jalan Damai..orang Rengam mesti tahu jalan ni...lepas tu dia duduk kat Parit Hassan. Aku frust jugak member baik dapat masuk TI aku masih sekolah situ....aku jumpa balik dia ..betulx2 hari suaikenal U kat Jln Gurney ..satu fakulti tapi course lain sikit...

Rumah kat Parit Hassan ni aku dah tido dua kali....landmark yang aku ingat rumah dia sebelah dewan balai raya Parit Hassan..senang jer...bila aku lalu depan tu nampak satu kereta..tipon handset dia...aku kata aku kat depan rumah dia tapi tak pasti sgt sebab rumah tu tengah renovate..dia cakap betul tapi dia tak balik kg ...kat causeway nak pergi Changi Airport nak ke India..kereta tu kereta adik dia Masri...kerja kat MMHE Pasir Gudang ..aku pernah liaise dgn dia masa projek FSO Abu dan kenal sejak kecik lagi..dia Painting Supervisor...aku pun singgahlah...kebetulan durian baru belajar gugur..rezeki aku lah makan durian dan bawah balik dua biji...kejap jer hari dah petang perjalanan masih jauh

Masri tengah cakap ngan anak aku..dan emak nya tengah termenung jauh...dia dtg dr Simpang Rengam ke kampung aku kat Bahau sama Kusaini masa aku kawin dulu..masih ingat lagi dia

sedap benda free nie..ha..ha..ha

Orang Rumah Masri..orang Thailandrumah tengah renovate..duduk kat luar jer...orang rumah aku tengah makan durian..baikx2 awak tu tengah berbadan dua..makan boleh...agakx2 sikit

Simpang Rengam, Rengam,Kem,SMDHHY, Jubli Intan,Stesen Keretapi Rengam, Tasik, Padang Mopiko, estet CEP, tangga, Hall,main polis sentri kata lin dlm fesbuk dia, lorong kelantan dua dan banyak lagi ..semua kenangan yang tidak dapat di jual beli. inilah entry yang paling panjang aku buat sendiri..kalau tak kerana kerja, banyak lagi dlm kepala otak aku ni.Adios Amigos..ooop lupa tengah world cup...masa duduk kem..masa ni aku kecil world cup tahun bila,..lupa dah...aku menang main bola sepak kertas..macam x2 kotak ambik nak buat dia punyer player..kotak ubat nyamuk ade, kotak kasut, kalau tiang gol mintak ngan mak lan niaga jajan kat kem tu ...yang happening nyer brotherx2 yang lebih tua dr aku..siap buat piala dunia gunting dr surat khabar dan lekat kat kat kotak yang keras...main atas simen depan berek kita org jer..havoc jugak masa tuu...zaman tu tak ade PSx2....internet ker..semua nyer permainan creative

Thursday, June 10, 2010

Berbudi Pada Tanah

Saje tengok gambar yang ambik dan download dari camera...gambar buah mangga yang kita orang tanam tepi rumah....sebiji jer dah dekat 2 kilo..manis pulak tu..itu baru tanam tepi rumah yang kecik tu..kalau ade 2/3 ekar mahu berhenti kerja offshore...kahx3.

Thursday, June 3, 2010

Mata siapa yang tidak pernah menangis...baca lah dgn khusuk

Aku baca dari trengganukite...bertuah nya kedua ibubapanya.

"Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu dan menyebarkan risalah bertajuk "Jalan-jalan Syurga" dan beberapa karya Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa meghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun. Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan seraya berkata "Ayah! Saya dah bersedia" Ayahnya terkejut dan berkata "Bersedia untuk apa?". "Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah" "Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat" "Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika hujan turun" Ayahnya menambah "Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca sebegini" Dengan merintih anaknya merayu "Benarkan saya pergi ayah?" Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada anaknya "Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!" "Terima kasih Ayah"

Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu. Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kepada penghuninya. Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah "Jalan-jalan Syurga" ada pada tangannya. DIa berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih ada risalah di tangannya. Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal. Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah itu. Apabila sampai sahaja anak itu di rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali.

Ditunggunya sebentar dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun sekali lagi tiada jawapan. Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi, mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka. Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an. Mukanya suram dan sedih. "Nak, apa yang makcik boleh bantu?" Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit. "Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling bertuah". Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi. "Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu" dalam nada yang lembut Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya "Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu" Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah perempuan separuh umur itu. "Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini yang kenal saya.

Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim.Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan dalam dunia ini" Air mata mulai bergenang di kelopak matanya. "Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi". "Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini setelah sekian lama.

Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu" "Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu. Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat". "Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik" itulah kata-kata yang paling indah yang saya dengar". "Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu dan terus baca risalah itu setiap muka surat. Akhirnya kerusi dan tali yang hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal mereka. Aku tak perlukan itu lagi".

"Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi hamba kepada Tuhan yang satu ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada selama-lamanya di dalam neraka" Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR! Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya. Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat. Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada makhlukNya yang penyayang. Panjangkanlah risalah ini.

Ingat ALLAH sentiasa menyayangi dan memelihara kamu!



ALLAHUAKBAR!

Wassallam